Ngadoin cowok nggak pake ribet

Assalamualaikum semuanyaaaa… kok berasa udah lama ya saya nggak nge post di blog gado-gado rujak cingur lalapan sempol cilok bakar, emmmm maksudnya blog yang isinya campur-campur kalii ahhh. Sebenarnya nggak lagi sibuk juga sih, cuma ya itu males yang mendewa jadi mengalahkan hasrat buat nulis. Siippp, lanjuutt…. Jadi baru beberapa hari yang lalu kakak aku tuh ulang tahun (kakak kandung beneran bukan kakak adek kayak abegeh sekarang). Nahhh, karena ohhh karena kami lagi LDR-an kakak disana dan aku disini hanya berjumpa via suaraa (eeeaaaaaa, fans RAN garis keras) jadinya nggak bisa kasih kado. Etapiii, walaupun kami deketan aku juga pikir-pikir ulang buat ngasih kado soalnya belajar dari pengalaman tahun lalu pas kakak ulang tahun terus ku kasih kado lhah aku kagak dapat traktiran yang dapat traktiran malah temen jaman kuliah soalnya keburu aku balik juga sihh (Iyaaaa, aku orangnya peritungan dan ngarep banget dapat imbalan –Astagfirullah-). Kalo ngadoin tahun kemaren, ceritanya itu pas jalan ke mall (padahal biasanya gaulnya sama tukang sayur keliling, nggak apalah sekali-kali biar dibilang kekinian) liat-liat di toko buku, muncul deh ide buat ngasih buku. Ada kali 2 jam ngiterin toko buku cuma buat nyari kado, awalnya mau ngasih buku ‘Panduan Rumah Tangga Sakinah Mawaddah Warrahmah’ tapi setelah ku pikir-pikir, Yakaliiii… tuh buku bakal dibaca bisa-bisa malah dipake bungkus beli gorengan (kakak aku orangnya nggak suka baca). Akhirnya, entah dapat hidayah darimana (((Alhamdulillah))) kepikiran buat ngadoin Al-Qur’an, kalo dibaca kan (Insha Allah) kita dapat pahala yaaa. Okeee, kalo ini ngarep banget. Pas awal ngado kakak dulu sih (masih SMP) buat sulaman gitu yang nyulam sendiri pake tangan gambar cewek kecil duduk diayunan sama bawahnya ada tulisan ‘Happy Birthday’, buatnya makan waktu sebulan tapi emang kalo buatan sendiri ituh ada rasa puas bangga gimana gitu.

Berdasarkan pengalaman dulu kalo ngadoin dia sihh dikasihnya cuma kaos aja itupun ngasihnya telat nggak pas ultahnya. Etapiii, itu pas awal pacaran aja semakin lama semakin nggak pernah ngasih kado pas ultah serasa ultah itu nggak istimewa banget (TimPasanganWoless). Kayaknya kalo ngadoin dia lagi bakalan ku kasih Al-Qur’an sama kerajinan tangan sulam kalii yaaa (Belajar dari pengalaman ngadoin kakak), kalo Al-Qur’an nya dibaca kita kan ikutan dapat pahala dan siapa tau itu cowoknya bisa ikutan tobat apalagi malah diamalin bakalan Cetar badai ulalaaa kalo kata Kakak Incess, peribahasanya sekali dayung dua tiga pulau terlampaui (Peribahasanya sesuai nggak sihh). Kalo kerajinan sulam itu, aku dulu emang suka buat sulaman yang kalo udah gambarnya setengah berbentuk senengnya kebangetan dan kayaknya kalo hasil tangan sendiri itu lebih menggemaskan. Btw, kalo pada nggak tau kerajinan sulam itu apa niihhh ku kasih contoh (Hasil comot internet).

Titis, Sumringah

Unyuuu kan…ekekekek. Etapiii, sulam ini bisa dikreasikan jadi pajangan, sarung bantal, apalagii yaa pokoknya apajalah yang penting hati senang. Oyaaaa,kalo Al-Qur’an nya yang isi nya warna kertas pelangi gitu jadi kalo baca nggak monoton warna itu-itu aja. Niih contoh Al-Qur’an yang aku maksud dan lagi-lagi hasil comot sana sini

409398_348529248496238_260709495_n

OKeeeyyy????. Ajiibb kan kadonyaa?? Ngadoin itu yang baik-baik biar jatuhnya juga baik. Ntappp ngeeetttsss!!!. Postingan ini diikutkan pada Giveaway yang diselenggarakan oleh Mas Danirachmat dengan tema kado yang akan diberikan buat cowok. Nggakk kok, cowok yang dimaksud disini nggak mesti pasangannya bisa sodara, bapak, temen, dosen, tukang sayur langganan, temen maen kelereng, sembarang cowok lah. Jadi, buat yang single jangan jantungan duluan dengan tema kado yang special buat cowok, cowoknya bebas bisa siapa aja.Ekekekekekk.

Okeeyyy, kalo kalian juga mau ikutan giveaway bisa coba klik disini. Yukkkkk ahhh, pada ikutan biar challenge giveaway nya tambah rame melebihi pasar malam dan tambah banyak ide kreatif yang muncul. Sekian dan wassalam.

 

 

 

 

Iklan

Bicara Teman

Nggak terasa semakin hari, semakin banyak hal yang kita lalui sebagai manusia mulai dari bahagia sesaat yang kemudian digempur oleh ujian kesabaran yang bertubi-tubi. Seminggu ini jdi keingetan temen jaman ababil pas SMA dulu. Jadi tuh aku punya beberapa teman saat duduk di bangku SMA, terdiri dari 6 orang perempuan yang entah bagaimana ceritanya bisa disebut dengan ‘genk cantik’ padahal kami saya sangat jauh dari kata cantik (wkwkwkwk) ada 2 personil tambahan yaitu 2 laki-laki tapi mereka tidak tergabung dalam genk. Kenapa kami dekat?? karena tempat duduk bangku kami berurutan ke belakang, formasi kami lengkap ada A dan D yang jago di pelajaran, aku yang pendiem, B yang pecicilan dan jago ngelabrak, C yang royal dan suka ngomong ceplas ceplos, E yang kalau malu mukanya jadi merah kayak kepiting rebus, F yang suka ceramah kayak pak kiyai dan G yang tingkat kealay an-nya diatas rata-rata. Kalo yang nggak kenal G  ini keliatan anggun, bersahaja dan bijaksana tapi kalo udah kenal beeuuhhh alay dan gila nya nggak ketulungan tapi dia supel banget.

Sekarang sudah hampir 5 tahun kami semua berpisah udah menemukan jalan hidupnya sendiri-sendiri, bukan anak alay seperti jaman SMA sekolah dulu. Hampir 3 tahun kami jarang bertemu hanya terkadang lewat sosial media kami menumpahkan kenangan masa-masa kejayaan SMU dulu. Diantara kami ber 8 hanya aku yang masih berjibaku dengan skripsi (Duuhhh kaaahhh, emang bener-bener mahasiswa bangkotan, doakan tahun ini bisa pake toga yaa manteman). A dan B sudah menjadi pegawai di bank B*A, C sudah menjadi tenaga kesehatan di salah satu Rumah Sakit Daerah di kota lahir saya, D bekerja di salah satu swalayan di kota lahir saya, E (laki-laki) menjadi tenaga kesehatan di salah satu perusahaan swasta di Bekasi, F (Laki-laki) telah berpulang kembali kepada Tuhan saat kami masih duduk di semester 4 atau 5 tepatny lupa karena penyakit kanker otak dan G (perempuan) menjadi 2nd runner up Miss Indonesia 2016. Iyaaaa, 2nd runner up MI. Awalnya aku kaget pas salah seorang teman tanya si G beneran ikutan MI, emmmmm, nggak terlalu kaget banget juga sih sebenarnya soalnya pas SMA si G ini juga sering ikutan duta wisata tingkat Provinsi gitu. Punya seorang temen yang udah go nasional aja, kalo aku mah apaan cuma jelantah di penggorengan yang udah bewarna item-item tinggal dibuang 😀 , Duhhhhh… jadi pengen nye-pam nggak jelas sama si B kalo udah kayak gini.

269090_257792697567619_2295301_n
Jaman SMA masih ababil banget…wkwkw
IMG_20160102_210538[1]
Sisa meet up kemaren sama si B, nggak tau kenapa sama si B ini selalu deket. Jadi kangen si B

 

Baegoppa (House of Hungry)

Hallooohaaaa teman-teman gimana valentine kemaren?? Dapat mawar berapa karung??? Appaaa nggak dapet??? Kesiiiaan banget siih, Jomblo siihhh (ehhmmm, SAMA!!!!). Untuk pertama kalinya dalam blogMelo ini saya mau nge review tentang makanan. Kali ini di salah satu tempat makan di kota Malang yang (mungkin) di gemari sama sejuta umat. Because what??? Iyaaa, karena makanannya enak. Namanya ‘Baegoppa’, buat yang di Malang pasti udah nggak asing sama nama ini. Iyaaaa… menunya nggak Indonesia apalagi buat lidah jawa seperti saya. Tapi bukan saya namanya kalo segala jenis makanan nggak masuk mulut apalagi kalo jenisnya traktiran. Duhhh, nikmatnya tiada tara. Menu yang ditawarkan (kayaknya sih) banyakan jenis ayam fillet, range harga antara Rp 33.000-Rp 38.000 sedangkan harga minumannya antara Rp 8.000-Rp 20.000. Kalo pengen lebih hemat bawa botol tupperware dari rumah aja sist!!! Menurutku sih termasuk kategori mahal untuk mahasiswa dengan lauk tiap hari ikan asin macam saya. Manalah ke Baegoppa kemaren pas buka puasa menu yang paket nasi abis, rasanya udah lemes duluan. Aku pesen menu chicken kukuruyuk sedangkan teman saya chicken bili bili.

20150311_160157_HDR

Sumbernya niiihh

Sebelumnya ngapunten banget fotonya hasil nyomot di internet soalnya nggak sempet foto kemaren. Saya bukan tipe orang yang suka selfie makanan jadinya begitu ada makanan di meja langsung sikat. Menu chicken kukuruyuk isinya ayam fillet di goreng tepung gitu, kentang, wortel sama (sayur ijo itu apaan namanya) dan sausnya saus lada hitam yang diatasnya di taburi bawang bombay untuk harga Rp 35.000,00. . Soal rasa????? Saya kasih nilai 9 dari 10. Saya bisa aja kasih nilai 10 dari 10 buat ini menu andaikan makannya nggak sama temen (cewek) saya. Keknya faktor temen makan juga berpengaruh terhadap rasa. Seenak-enak makanan kalo makannya sama temen cewek rasanya bakalan kalah sama makan bareng pasangan. (IYAAAIINN AJA SIK). Btw, menu ini rasanya endeeeussss  banget , recomended banget buat dicoba teman sekaliian, tapi kalo soal porsi untuk ukuran saya itu sangat besar. Kemaren chicken fillet-nya cuma kumakan separo tapi sayurnya ludes. Udah nggak bisa nampung lagi inii perut padahal itu pas aku buka puasa harusnya sih kelaperan kan yaaa, tapi saking banyaknya aku udah nyerah.

Sedangkan pesenan temen saya bernama Chicken bili-bili.20150311_160150_HDR

Yang punya gambar

Menu yang di pesen temenku ini isinya hampir sama kayak menu ku, tapi ditambahin parutan keju, daging asap (CMIIW) sama garnis nya peterseli. Etaapiii, sausnya sendiri aku nggak tau deh itu pake saus apa, soalnya aku nggak nyoba sama sekali. Aku itu nggak begitu suka keju makanya liat penampakan yang berselimutkan keju jadi nggak berselera buat nyobain gitu. Chicken bili-bili ini seharga Rp 36.000/porsi dan itu porsi nya gede buat ukuran cewek (seperti aku).

Soal tempat yahh gitu dehh, standar nya café  dan pelayanannya ramah terdiri atas 2 lantai. Eniwai, ada mushola nya juga lhooo tapi yaa gitu deket banget sama tempat makannya jadi nggak tau deh bisa khusyuk apa nggak solat disitu (itu saya sih.ekekekkk). Satu lagi, harga diatas belum termasuk ppn yaa nanti pas di kasir bayarnya masih ada tambahan ppn. Nah kalo ditanya alamat jangan tanya arah mata angin karena saya nggak paham utara selatan (hiikkssss, ajarin aku 😥 .Pokoknya dari arah Tugu pesawat Suhat lurus aja sampe ketemu Taman Krida Budaya (itu tuh yang dipake acara nikahanya artis Ussiy-Andhika) trus ntar ada belokan ke kiri terus sampe ada kiri jalan nama ‘Baegoppa’ di daerah situ banyak café sepanjang jalan jadi yang belum pernah kesana harus sering ngliatin kiri (jangan sampe jereng yaaa). Sampe nemu tulisan ‘Baegoppa’. Emmmm, bingung  yaaa?? Sama saya juga!!!!. Okeee sekian, see you :*

Alamat

Baegopa Suhat : Jl. Raya Soekarno Hatta,

Jam Buka : 12.00 – 22.00 WIB

Serikat Sajak

Berlarilah ketika aku tak sanggup lagi menghangatkanmu

Mendekatlah ketika airmatamu hendak meluap

Aku akan tetap disini…

Menunggumu dengan tertib

Tak perlu kau hiraukan perasaanku

Sebab hidupku sepenuhnya untuk membuat tawamu………

 

 

 

Jangan pernah sadar jika saya selalu memperhatimu diam-diam

Itu adalah cara paling rahasia untuk melepas rinduku

Mari kita seperti ini saja

Layaknya dua manusia yang tak (begitu) akrab

Maka setiap hari saya dapat menikmati punggungmu dari belakang

Tentu saja, secara diam-diam………

 

 

Aku punya satu rindu untukmu

Tapi aku malu menunjukkannya

Nanti kau anggap aku tak punya malu

Aku menunggu saja

Karena aku perempuan, memang hanya menunggu…

 

 

Kata orang, ini adalah waktu yang tepat untuk jatuh hati

Maka saya memutuskan untuk jatuh hati kepadamu

Saya berharap kamu sama seperti saya

Jangan berpikir saya terlalu egois

Nyatanya, kau malah jatuh hati kepada dia

Saya hanya menelan ludah, terlalu mempercayai kata orang…

 

 

Hari ini saya sedang kasmaran

Tolong jangan tanya siapa orangnya…

Kalaupun saya beritahu kau pasti akan menertawakan

Biarkan saya menikmati hari ini dengan penuh bunga

Walaupun itu hanya sebuah cinta sendirian…

Tapi saya bahagia…..

 

Lelaki dengan Iris Mata Abu-Abu

INI

sumbernya ini

Pernah aku mencintai seorang lelaki yang dimatanya menyimpan banyak cacat, masing-masing iris matanya membawa banyak abu-abu serupa televisi hitam putih 2 dekade. Ku kira sudah sejak  lama kami menyebut satu sama lain sebagai “kita” sebuah kata yang manis untuk kebersamaan sepasang lelaki dan perempuan. Cacat di iris matanya tak pernah berubah meski kami telah bersama sekalipun, isi matanya tetap ganjil tak terdefinisi bagai angka-angka liar. Aku tak pernah berusaha bertanya, dan ia tak pernah berusaha menjelaskan. Kami hidup dalam kebersamaan yang didalamnya terlipat kesendirian yang terjaga.

Lipatan matanya kubaca sebagai luka yang entah bermuara di palung sisi mana membuatku jatuh hati padanya berulang-ulang. Sepersekian detik adalah puluhan rindu yang terbang bebas menghiasi isi kepala. Aku jatuh hati, pada lipatan mata monokrom miliknya. Matanya serupa telaga yang terdapat banyak bidadari berlarian. Atau barangkali aku merasakan surga lebih awal dari yang semestinya. Ahhh… kurasa itu terlalu berlebihan. Malam tiba terasa begitu pekat, membumbung hati yang dipenuhi candu, menjadikan nyala kunang-kunang sebagi satu-satunya penerangan. Hati yang juga begitu pepat tak jambu seperti biasa. Ada rasa yang gelap, dengan derap yang silap.

Hari berganti waktu, memakan banyak asap kendaraan yang entah bersumber dari mata angin mana. Pekikan rindu yang lama ku pelihara untuk lelaki ber iris abu-abu kini hanya tinggal sejumlah tangga nada tak berirama. Kini hanya serupa teko kosong yang tak berisi sedikit pun kasih. Tepat, saya dan Ia sepakat tak akan lagi saling mengkhawatirkan seperti hari kemarin. Selama ini, saya terlalu asyik menikmati tatapan monokromnya hingga melupa bahwa telinga saya telah bisu akan hal baik. Saya tak bilang Ia cela tetapi jika Tuhan memberi pilihan ganda maka saya lebih memilih tak mengenal lelaki ber iris mata abu-abu. Saya akan lebih memilih menaiki bianglala aneka warna di sebuah taman ria sembari menghitung banyak gemintang yang silih mengecup semesta. Lelaki ber iris mata abu-abu menjadikanku musim tanpa bunga, perasaku terberai ke segala sudut yang tak akan mungkin lagi tersusun rapi.

Kepada E – H, semoga aku dan Kau tak lagi saling mempedulikan……

 

 

Siang di Musim Kemarau; Tentang Ibu ….

Guten Morgen/ Guten Tag/ Guten Abend (Coret yang tidak perlu)…. Apa kabar sahabat blogger yang budiman ??? Masih single apa udah double ?? Yang masih single saya doakan semoga cepet jadi double, yang udah double semoga cepet jadi triple *ehhhhh.. Sebenarnya pas mau posting tulisan ini saya sedang sibuk mengerjakan laporan akhir. Tapi apalah daya, tidak ada cukup niat untuk mengerjakan laporan. Jadilah saya nulis postingan ini…. Memang, kalo tidak pada kondisi in good mood buat ngerjain laporan dan saya paksakan untuk ngerjain kadang kelakuan saya agak aneh… suka gegoleran dikasur gak jelas, ngemilin makanan yang ada dan yang paling gak banget suka ngelilingin rumah gak jelas (wkwkw… ini bener saya lakukan). Tapi, yowessslah namanya juga manusia yaaa kan?? Kalo ini kan produktif nggak ngerjain laporan tapi ngerjain postingan blog *dilemparlaptop* . Tanpa sengaja saat saya gegoleran di kasur, saya iseng buka sosmed aka facebook, yang lama tak pernah saya jamah. Pas waktu lihat beranda facebook saya menemukan beberapa gambar dengan caption yang pada intinya teman saya ini merindukan ibunya. Dan, saat saya membuka akun sosmed yang lain juga menemukan seorang sahabat yang menyatakan bahwa dia rindu sosok ibunya
Dari situ saya jadi keingetan kelakuan ababil saya yang dulu awal punya blog suka ‘curhat’ di blog tentang rindu sama bapak-ibu yang mana sekarang saya sadar kalo sebenarnya kelakuan saya ………..wkwkwkw (kecuali kalo tulisannya ciamiiik bukan macem tulisan saya yang gajebo). Jangan salah paham dulu, maksud saya adalah tulisan saya yang awut-awutan dan sembarangan jadi esensi dari rasa rindu itu sama sekali tidak muncul. Tentang rindu dengan Ibu, saya jadi terbesit menulis sesuatu. Jangan dibaca kalo tidak berkenan. Kalo berkenan, sok atuh mangga …
“ Siang ini sangat terik bu, Musim kemarau kali ini memang sedikit menggila tapi tetap saja aku menulis ini dengan kepala yang dingin. Bulan ini adalah bulan kepulanganmu, Bu. Aku masih mengingatnya. Suara parau tangisan 11 tahun yang lalu masih segar dirumah ini, pada kenyataannya hidup harus terus berjalan. Semua teman-temanku sering memuja perihal ibu mereka yang penuh rasa cinta. Tahukah Bu, saat seperti itu aku lebih banyak terdiam. Bibirku mengatup, membisu tanpa mampu ku buka. Sebab aku tak tahu apa yang harus kuceritakan tentang engkau. Aku miskin memori tentang engkau, memang kebersamaan kita sangat singkat. Saat teman-temanku sibuk menciumi pipi ibunya yang mulai menua, aku sibuk membersihkan nisanmu. Aku sibuk mengantarkan doa penerang jalanmu disana. Ketika pulang dari pemakaman sepanjang jalan para tetangga selalu bertanya, dan pertanyaannya sungguh lucu Bu “Sudah ketemu?”. Saya hanya menjawab “Sudah” sambil tersenyum. Ketika saat ujian tiba, teman-teman sibuk menerima telfon dari ibunya sembari menanyakan bagaimana ujiannya?Sukses? atau mungkin sudah belajar? ‘Semoga besok ujiannya sukses’ atau Selalu mengingatkan agar tidak telat makan, selalu menjaga kesehatan. Sedang saya ??? Saat ujian , handphone ku tak pernah berdering.Selalu senyap. Tak ada yang menyemangati , tak ada yang selalu mengingatkan untuk menjaga kesehatan. Kalo bukan diri saya sendiri. Tapi tak perlu khawatir Bu, anakmu ini kuat. Hidup banyak mengajakku bercanda Bu. Hidup pula yang mahir mengajari ku bertahan tanpa perlu menyakiti, aku bukan lagi anak kemarin Bu. Yang suka merengek minta gulali di pasar malam, bukan lagi anak manja yang selalu harus disisirkan rambutnya. Ibu, Aku banyak berubah. Terkadang imajinasi liarku bergerak di kepala. Tentang bagaimana rasanya memeluk tubuh Ibu, Ahhh… betapa bodohnya aku, tentu saja rasanya sangat hangat dan menyenangkan. Menciumi pipi yang mungkin sekarang sudah mulai tampak keriput. Menceritakan tentang banyak hal. Tahukah kau, Bu??? Rumah masa kecil tak pernah menghilangkan kenangannya, semua masih sama bu, tiada yang berubah. Hanya beberapa gelak tawa banyak yang pudar, dan juga suara cerewet seperti engkau tiada lagi. Disini senyap.Syahdu tapi sendu. Aku menelan banyak rindu Bu, lebih banyak rasa perih yang mungkin tak ada obatnya. Tenang di surga Bu. Mari kita pelihara rindu ini yang suatu saat nanti akan kita petik. Jika rindu adalah sebuah penyakit, maka semoga ada penawarnya sebab rindu tak pernah kompromi dalam meracuni urat syaraf. Sangat tercekat namun nikmat, menjadikannya candu…

29 Oktober 2015
Bojonegoro
Siang hari, selepas adzan dhuhur

#Belum ada judul

Kau mahir mengajakku berfantasi
Perihal, altar yang hanya akan menjadi milik kita esok
Ketika pujian-pujian surga dengan nyaring menggema
Menghidupkan segala doa para tamu undangan
Bangunkan aku, andai kepala ku telah sesak oleh sejuta angan
Jika aku masih terlelap jangan biarkan fantasi merajai isi kepala
Pernah airmataku banyak luruh didalam jejak-jejak kita
Dan juga, nafas-nafasku kerap  tersengal oleh pekatnya kabut
Kau selalu menjadi yang pertama, mengusap airmataku dengan kasih
Melengkungkan kembali sepasang mata telaga yang terlanjur basah
Deretan langkah kita telah menuntun pada angka ribuan hari
Angka yang tak lagi perawan untuk sebuah kerinduan
Jika datang hari, dimana aku tak lagi menyepakati sebuah ‘kita’
Katakan padaku, betapa kau mencintaiku tanpa cela
Betapa aku sering menuliskan sajak cinta padamu
Bahkan, jika itu tak lagi cukup
Bisikkan padaku, altar kita telah menanti
Diujung biru kelopak matamu
Kekasihku…. aku mencintaimu….